Membangun Ukhuwah Diatas Ketakwaan kepada Allah

0
85
Ilustrasi ummat muslim sholat berjamaah/Unsplash

Harmantajang.com – Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ وَاخْشَوْا يَوْمًا لَا يَجْزِي وَالِدٌ عَنْ وَلَدِهِ وَلَا مَوْلُودٌ هُوَ جَازٍ عَنْ وَالِدِهِ شَيْئًا ۚ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ ۖ فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَلَا يَغُرَّنَّكُمْ بِاللَّهِ الْغَرُورُ

“Hai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu dan takutilah suatu hari yang (pada hari itu) seorang bapak tidak dapat menolong anaknya dan seorang anak tidak dapat (pula) menolong bapaknya sedikitpun. Sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka janganlah sekali-kali kehidupan dunia memperdayakan kamu, dan jangan (pula) penipu (syaitan) memperdayakan kamu dalam (mentaati) Allah”. (QS. Luqman: 33).

Akan tetapi orang dulu di dunia yang dipersaudarakan diatas aqidah dan ukhuwah islamiyah maka mereka akan saling memberi syafaat, saling membantu antara satu dengan yang lain dihari kemudian kelak.

Allah Subhanahu wata’ala mensifatkan orang-orang yang beriman antara yang satu dengan yang lain.

Ibaratnya satu tubuh yang ketika diatara satu tubuh yang merasakan sakit maka yang lainnya juga ikut merasakan sakit.

Sebagaimana disebutkan dalam hadist Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى (رَوَاهُ مُسْلِمٌ).

Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”. (HR. Muslim).

Allah Subhanahu wa ta’ala menyebutkan didalam Al-Qur’an:

اِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌفَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Alloh, supaya kamu mendapat rahmat”. (QS. Al Hujurot: 10).

Jika terjadi salah paham diantara orang-orang yang beriman, maka Allah Subhanhau wata’ala memerintahkan kita damaikan orang yang berselisih.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here