Penghapus Dosa Masa Lalu

0
671

Penulis : Ustadz Harman Tajang, Lc., M.H.I حَفِظَهُ اللهُ (Sekretaris Dewan Syariah WI, Dosen STIBA Makassar, Direktur Markaz Imam Malik Makassar)

Khutbah Pertama

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ القَوِيْمِ وَدَعَا إِلَى الصِّرَاطِ المُسْتَقِيْمِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

اللّهُمَّ عَلِّمْنَا مَا يَنْفَعُنَا، وَانْفَعَنَا بِمَا عَلَّمْتَنَا، وَزِدْنَا عِلْماً، وَأَرَنَا الحَقَّ حَقّاً وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرَنَا البَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ

Amma ba’du …

Ma’asyirol muslimin rahimani wa rahimakumullah …

Segala puji bagi Allah yang telah menunjukkan kita kepada takwa. Dan kita diperintahkan untuk bertakwa kepada-Nya sebagaimana disebutkan dalam ayat,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.”

(QS. Ali Imran: 102)

Kemudian shalawat dan salam kepada sayyid para nabi, nabi akhir zaman, rasul yang syariatnya telah sempurna, rasul yang mengajarkan perihal ibadah dengan sempurna. Semoga shalawat dari Allah tercurah kepada beliau, kepada istri-istri beliau, para sahabat beliau, serta yang disebut keluarga beliau karena menjadi pengikut beliau yang sejati hingga akhir zaman.

Ma’asyirol muslimin rahimani wa rahimakumullah

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah Subhanahu wata’ala yang senantiasa mencurahkan kepada kita begitu banyak nikmat yang tidak mampu kita hitung, Allah berfirman didalam Al-Qur’an:

وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.(QS. An-Nahl : 18).

Dialah Allah Subhanahu wata’ala yang mencurahkan kepada kita begitu banyak nikmatnya baik nikmat yang dzahir maupun yang batin, kewajiban kita sebagai seorang hamba adalah senantiasa mensyukurinya agar Allah senantiasa menambahkannya dan memberkahinya, Allah berfirman:

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. (QS. Ibrahim : 07).

Diantara cara mensyukuri nikmat Allah Subhanahu wata’ala adalah dengan meningkatkan keimanan dan kualitas kita kepada Allah Subhanahu wata’ala, senantiasa mengerjakan amalan – amalan sholeh sebagaimana doa dari Nabi Sulaiman ‘Alaihissalam yang diabadikan oleh Allah didalam Al-Qur’an:

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَانًا ۖ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهًا وَوَضَعَتْهُ كُرْهًا ۖ وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْرًا ۚ حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri”. (QS. Al-Ahqaf : 15).

Ma’asyirol muslimin rahimani wa rahimakumullah

Allah Subhanahu wata’ala senantiasa memberikan kepada kita ampunannya, senantiasa mensucikan hamba – hambanya dari pebuatan noda dan dosa, Allah berfirman didalam Al-Qur’an:

وَاللَّهُ يُرِيدُ أَنْ يَتُوبَ عَلَيْكُمْ وَيُرِيدُ الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الشَّهَوَاتِ أَنْ تَمِيلُوا مَيْلًا عَظِيمًا

“Dan Allah hendak menerima taubatmu, sedang orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya bermaksud supaya kamu berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran)”. (QS. An-Nisa : 27).

Allah maha tahu akan kelemahan hamba – hambanya, kita hamba yang lemah dan fakir dihadapan Allah, senantiasa terjatuh dalam dosa dan kesalahan, Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam menegaskan didalam hadist:

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ

“Setiap anak Adam pasti berbuat salah dan sebaik-baik orang yang berbuat kesalahan adalah yang bertaubat”.(HR.Tirmidzi 2499, Shahih at-Targhib 3139).

Momen bulan suci ramadhan adalah salah satu cara Allah Subhanahu wata’alamembersihkan hamba – hambanya dalam hadist Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallambersabda:

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

“Shalat lima waktu. Ibadah Jum’at yang satu dengan ibadah jum’at berikutnya. Puasa Ramadhan yang satu dengan puasa Ramadhan berikutnya. Itu semua merupakan penghapus dosa antara keduanya, selama dosa-dosa besar dijauhi”. (HR. Muslim [233]).

Dalam hadist yang lain, Dari Abu Hurairah, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

الْعُمْرَةُ إِلَى الْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا ، وَالْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلاَّ الْجَنَّةُ

Antara umrah yang satu dan umrah lainnya, itu akan menghapuskan dosa di antara keduanya. Dan haji mabrur tidak ada balasannya melainkan surga.” (HR. Bukhari no. 1773 dan Muslim no. 1349).

Jadi dosa diampuni selama menjauhi dosa besar, oleh karena itu dibulan suci ramadhan Allah Subhanahu wata’ala mensyariatkan kepada kita sekalian serangkaian ibadah yang dengannya Allah Subhanahu wata’ala menggugurkan dosa – dosa kita dimasa silam, sekurang- kurangnya ada 3 amalan dibulan suci ramadhan yang menjadi penghapus dosa – dosa:

Mengerjakan puasa

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda didalam hadistnya

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa berpuasa Ramadhan atas dasar iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni”.  (HR. Bukhari no. 38 dan Muslim no. 760).

Qiyam di Malam Hari

Yaitu sholat tarawih yang ditutup dengan witir, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallambersabda:

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan karena iman dan mencari pahala, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni”. (HR. Bukhari no. 37 dan Muslim no. 759).

Lailatul Qadr

10 malam terakhir bulan suci ramadhan atau yang disebut dengan malam lailatul qadr sebagaimana yang Allah sebutkan dalam Al-Qur’an lebih baik dari 1000 bulan yang kata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam:

فِيهِ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ مَنْ حُرِمَ خَيْرَهَا فَقَدْ حُرِمَ

Di bulan Ramadhan ini terdapat lailatul qadar yang lebih baik dari 1000 bulan. Barangsiapa diharamkan dari memperoleh kebaikan di dalamnya, maka dia akan luput dari seluruh kebaikan”. (HR. Ahmad 2/385, dari Abu Hurairah. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Dalam hadist yang lain beliau bersabda:

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إَيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barang siapa berdiri (shalat) pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu”. (HR. Bukhari 4/217 dan Muslim 759)

Dari sinilah Jibril pernah datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam meminta beliau untuk mengaminkan doanya dan bisa kita bayangkan bagaimana kualitas doa tersebut, yang berdoa adalah Jibril ‘Alihissalam yang merupakan kepercayaan Allah dilangit, pemimpin para malaikat dan yang mengaminkan adalah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam pemimpin para Nabi dan Rasul dan doa Jibril ‘Alaihissalam tersebut adalah:

رَغِمَ أَنْفُ عَبْدٍ – أَوْ بَعُدَ – دَخَلَ عَلَيْهِ رَمَضَانُ فَلَمْ يُغْفَرْ لَهُ

Celakalah seorang hamba yang mendapati bulan Ramadhan kemudian Ramadhan berlalu dalam keadaan dosa-dosanya belum diampuni“. (HR. Ahmad, dishahihkan al-Hakim, adz-Dzahabi dan al-Albani)

Ma’asyirol muslimin rahimani wa rahimakumullah

Oleh karenanya semoga Allah menjadikan kita termasuk orang – orang yang dibebaskan dari api neraka dibulan yang mulia ini sebagaimana dalam hadist dari Jabir bin Abdillah Radhiyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

إنَّ للهِ في كلِّ يومٍ وليلةٍ عُتَقاءَ مِنَ النَّارِ في شهرِ رمضانَ وإنَّ لكلِّ مسلمٍ دَعوةً يدعو بها فيُسْتجابُ له

“Sesungguhnya di setiap hari dan malam bulan Ramadhan dari Allah ada pembebasan dari api neraka. dan bagi setiap Muslim ada doa yang jika ia berdoa dengannya maka akan diijabah”. (HR. Ahmad 2/254, Al Bazzar 3142, Al Haitsami berkata: “semua perawinya tsiqah”).

Allah berfirman didalam Al-Qur’an:

فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan”. (QS. Ali ‘Imran [3]: 185).

Jangan sampai kita mengira kemenangan dan kesuksesan adalah ketika kita meraih dunia beserta isinya sekali kali tidak karena Allah telah menegaskan sesungguhnya kesuksesan yang hakiki dan kemenangan yang sebenarnya adalah ketika kita dibebaskan dari api neraka dan dimasukkan oleh Allah didalam surganya.

Dibulan suci Ramadhan Allah menginginkan kita menjadi hamba – hamba yang bertakwa sebagaimana tujuan dari puasa itu sendiri, Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa”. (QS. Al-Baqarah : 183).

Dan orang yang paling mulia disisi Allah adalah orang yang paling bertakwa:

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”.(QS. Al Hujurat: 13).

Ma’asyirol muslimin rahimani wa rahimakumullah

Hakekat serta inti dari ketakwaan adalah muraqabatullah yaitu senantiasa merasa diawasi oleh Allah Subhanahu wata’ala, kita yakin bahwa setiap ucapan kita tercatat disisi Allah. Tidaklah suatu kata terlontar dari lisan kita melainkan ada malaikat yang mencatatnya, tangan yang kita gunakan untuk bekerja, kaki yang kita gunakan untuk melangkah tercatat disisi Allah dan kita akan mempertanggung jawabkannya dihari kemudian, hari ketika mulut-mulut mereka dikunci, tangan – tangan mereka bersaksi, begitupula kaki – kaki mereka bersaksi dihadapan Allah dari apa yang pernah mereka lakukan dulu di dunia, bahkan orang – orang kafir pun keheranan dan bertanya kepada kulitnya yang bisa berbicara dan bersaksi dihari kemudian, mereka bertanya kepada kulit – kulit mereka:“Mengapa kalian bisa berbicara, bersaksi atas kami”, mereka menjawab:“Kami mampu dibuat berbicara oleh Allah Subhanahu wata’ala yang mampu menjadikan segala sesuatunya berbicara”, bahkan Allah Subhanahu wata’ala mengetahui bisikan – bisikan yang ada didalam hati kita, dialah Allah Subhanahu wata’ala mengetahui mata – mata yang khianat bahkan apa yang kita sembunyikan dalam hati – hati kita.

Inilah yang diajarkan oleh Allah Subhanahu wata’ala lewat puasa, ibadah yang paling rahasia antara kita dengan Allah Subhanahu wata’ala, amanah yang paling mulia yang diturunkan oleh Allah kepada kita sekalian sebagaimana firman Allah didalam Al-Qur’an:

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَنْ يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنْسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا 

“Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir tidak akan melaksanakannya (berat), lalu dipikullah amanat itu oleh manusia. Sungguh manusia itu sangat dzalim dan sangat bodoh”.  (QS. Al-Ahzab: 72).

Dari sinilah ketika ketakwaan itu terpatri dalam diri – diri kita, kita selalu diawasi oleh Allah Subhanahu wata’ala dalam setiap perkataan dan perbuatan kita maka kita tidak akan mengkhianati Allah Subhanahu wata’ala, kita tidak akan mengkhianati amanah dari Allah Subhanahu wata’ala, kita senantiasa selalu berada dalam kejujuran sebagaimana perintah dari Allah Subhanahu wata’ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ

“Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar”. (QS. At-Taubah : 119).

Kemudian dengan berpuasa dibulan suci ramadhan Allah Subhanahu wata’ala ingin menjadikan kita sebagai hamba – hamba yang senantiasa merasakan penderitaan dari saudara – saudara kita kaum muslimin, kita menahan lapar disiang hari kurang lebih 18 jam namun disana sudah ada makanan yang lezat serta minuman yang beraneka ragam yang menanti diatas meja makan atau mungkin hari ini ada diantara kita yang sudah merservasi rumah makan yang mewah dimakassar Alhamdulilah, namun tahukah kita jama’ah Rahimakumullah, disana ada sebagian dari saudara – saudara kita yang menahan lapar dan dahaga disebabkan karena tidak ada yang bisa mereka makan, tidak ada yang bisa mereka konsumsi dan nikmati, sebuah pertanyaan di Somalia Negara Afrika yang membuat salah seorang Syaikh menangis ketika dia menelpon dan bertanya:”Ya Syaikh apakah puasa kami sah tanpa makan sahur”, Syaikh kemudian membalas dan menjawab:“Mengapa engkau tidak makan sahur apakah kesiangan”, ia berkata:”Tidak ya Syaikh, kami tidak makan sahur karena tidak ada yang bisa kami makan”,.

Adapun kita yang bergelimang dengan nikmat Allah Subhanahu wata’ala hendaknya senantiasa bersyukur kepada Allah Subhanahu wata’ala, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan didalam hadist:

مَنْ أَصْبَحَ مِنْكُمْ مُعَافًى فِي جَسَدِهِ آمِنًا فِي سِرْبِهِ عِنْدَهُ قُوتُ يَوْمِهِ فَكَأَنَّمَا حِيزَتْ لَهُ الدُّنْيَا

“Barangsiapa di antara kamu masuk pada waktu pagi dalam keadaan [1] sehat badannya,[2] aman pada keluarganya, dia [3]memiliki makanan pokoknya pada hari itu, maka seolah-olah seluruh dunia dikumpulkan untuknya”. (HR. Ibnu Majah, no: 4141, dihasankan oleh Syaikh Al-Albani di dalam Shahih Al-Jami’ush Shaghir no. 5918).

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mengatakan:”Ada yang ia simpan untuk hari esok karena hari esok belum tentu milik kita, uang yang ada dalam rekening kita belum tentu milik kita, apa yang kita miliki dari kemewahan akan kita tinggalkan, apa yang kita miliki dari harta benda yang melimpah ruah akan kita tinggalkan dan yang menemani kita dialam kubur hanyalah amalan – amalan sholeh.

Oleh karenanya lewat bulan suci ramadhan, Allah Subhanahu wata’ala menginginkan kita semakin mempererat ukhuwah islamiyah diantara kita agar kemudian terasah sifat empati dan simpati dalam diri kita terhadap saudara – saudara kita kaum muslimin dimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mempermisalkan didalam hadist beliau, Dari an-Nu’man bin Basyir dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ، مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى.

Perumpamaan kaum mukminin dalam cinta-mencintai, sayang-menyayangi dan bahu-membahu, seperti satu tubuh. Jika salah satu anggota tubuhnya sakit, maka seluruh anggota tubuhnya yang lain ikut merasakan sakit juga, dengan tidak bisa tidur dan demam”. (HR. 
Al-Bukhari (no. 6011), Muslim (no. 2586). 

Allah senantiasa menginginkan untuk senantiasa taawun dalam kebaikan, Allah berfirman:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya”. (QS. Al-Ma’idah : 2).

Bahkan dalam hadist beliau bersabda:

خَيْرُ الناسِ أَنْفَعُهُمْ لِلناسِ

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia” (HR. Ahmad, ath-Thabrani, ad-Daruqutni. Hadits ini dihasankan oleh al-Albani di dalam Shahihul Jami’ no:3289).

Dalam hadist yang lain beliau bersabda:

“Barangsiapa yang mampu memberikan manfaat kepada saudara – saudaranya maka berikanlah kata”, apapun yang kita mampu untuk berikan baik dengan harta, fikiran, tenaga, jabatan kita maka Allah akan menolong kita, Rasulullah bersabda bersabda:

وَاللَّهُ فِى عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِى عَوْنِ أَخِيهِ

Allah senantiasa menolong hamba selama ia menolong saudaranya.” (HR. Muslim no. 2699).

Khutbah Kedua

الحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَافِ الأَنْبِيَاءِ وَالمرْسَلِيْنَ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ

اَمَّا بَعْدُ : فَيَااَ يُّهَاالنَّاسُ !! اِتَّقُوااللهَ تَعَالىَ. وَذَرُوالْفَوَاحِشَ مَاظَهَرَوَمَابَطَنْ. وَحَافِظُوْاعَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ. وَاعْلَمُوْااَنَّ اللهَ اَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ. وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ. فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاًعَلِيْمًا: اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَاالَّذِيْنَ آمَنُوْاصَلُّوْاعَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالغِنَى

اللَّهُمَّ أَحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِى الأُمُورِ كُلِّهَا وَأَجِرْنَا مِنْ خِزْىِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِنَا، اَللَّهُمَّ وَفِّقْهُمْ لِمَا فِيْهِ صَلَاحُهُمْ وَصَلَاحُ اْلإِسْلَامِ وَالْمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ أَبْعِدْ عَنْهُمْ بِطَانَةَ السُّوْءِ وَالْمُفْسِدِيْنَ وَقَرِّبْ إِلَيْهِمْ أَهْلَ الْخَيْرِ وَالنَّاصِحِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ ومَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Wallahu A’lam Bish Showaab

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here